Si Enthong Kian Tua Saja

Linimasa kanal #mbantul langsung ramai begitu jam digital melewati 00. Banyak orang merayakan kegembiraan, tanpa berani berharap traktiran. Mas Aam ber-nyugal thathuny, entah sudah sampai pada hitungan keberapanya.

Mas Aam Krisenthong pasti senang banyak kawan menyampaikan kegembiraan mereka aecara terbuka. Sesenang biasanya, hari-harinya yang penuh canda. Ia lelaki muda, ganteng, suka bercanda, bahkan untuk hal yang dianggap serius oleh yang lain.

Saya mengenal Si Enthong lewat Twitter. Kian bangga ketika ia jauh-jauh dari mBantul, lewat Yogya numpak sepur ke Solo, bersama Kang Rony Lantip, khusus main ke sanggarnya Bengawan. Asik, ramai.

Saya ngefans ungkapan-ungkapannya di Twitter. Juga merindukan celotehan-celotehannya ketika berjumpa. Enthong ya Enthong. Fans berat klub sepakbola mBantul, yang rela nglurug, bertandang ke Solo demi menyemangati sambil berharap kemenangan, dengan kegembiraan yang selalu melekat.

Setahu saya, ia bukan cah ayu gupak gemuk, ketoke ngguya-ngguyu nanging atine remuk. Kejombloan bukan soal merisaukan baginya, setidaknya jika dirunut lewat kicauan-kicauannya di Twitter.

Jatuh naik motor lantaran nahas di jalan pun disikapinya dengan bercanda. Ia cerita, kalau saya tak salah ingat, tak merasa sakit lantaran dirawat seorang suster yang menurutnya wuayu… Ia seperti berharap nemu jodoh pada hari nahas itu, layaknya cerita-cerita di sinetron.

Tapi, yang terjadi kemudian bukanlah cerita sinetron ala Punjabi, tapi kelucuan ala A. Rizal yang dulu memfilmkan Dono-Kasino dan Indro. Si Enthong malah ngetwit, tiwas bungah, telanjur gembira disapa ramah full senyum, ee… ternyata si mbak perawat mengenalnya, dan mengingatkan pada Si Enthong, bahwa ia kakak kelas sekolahnya.

Sirna harapan kegembiraan, tapi disikapinya dengan becandaan. Ia gagal nyepik, tapi tak merasa gagal, apalagi kecewa. Ia tetap optimis, gembira.

Mas Aam Krisnadi, selamat menikmati ketuaan, ya…. Jangan janjikan traktiran, sebab kutahu, paling akan kau suguhkan kepadaku sega peyek sungguhan, dengan iringan suara ceramah Habib Syech dan hadrah. Peyek Sagita, pasti hanya disimpan dinikmatinya sendiri.

Kapan dolan ke Solo lagi?

Eh, ngomong-ngomong, situ ulang tahun tenan, kan? Takutnya di-bully, dan saya kelewat pede terus asal nyamber…

Related posts:

  1. Kian Korup Kian Banyak Aturan
  2. Baca Sebaliknya Saja
  3. SoloNet Kian Lelet
  4. Yusril Ingin Jadi Presiden
  5. Sensasi MURI
Tags: , ,

10 Komentar
Beri Komentar »

  1. matur nuwun Pakdhe.. ndilalahe tanggale sama kaya yang di akte.. opo meneh di KTP.. untung Pakdhe tidak salah mwahahaha… Sepindah malih ngaturaken matuw nuwun sanget donganipun :D

    sami-sami, Dik… semoga tambah moncer… dakdongakake enggal dadi kakandisdukcapil :)
    /blt/

  2. HUAHAHAHA

    Selamat ultah Enthon999, aku kenal cah mBantul ini di Semarang 2 tahunan yg lalu.
    Yang aku tahu anak ini jawa banget dan sangat suka lagu dangdut :D

    dia hapal semua lagu dangdut, lho…
    /blt/

  3. wah sangar iki :) )
    sip HBD thon9

    dia sangar sejak lahir, kak…
    /blt/

  4. Wakakaka.. apik iki, Lik. Tipe tulisan yang kurindukan, sangat njawani dan berhasil menggali sosok Enthong yang memang fenomenal di twitland..

    Satu hal yang slalu kuingat dari dia adalah tweetnya, “Trus jodoku piye tuips!”

    HBD, Thong…

    bener….. enthong banget, kalimat iku…
    /blt/

  5. Tanggal Lahire Mas Aam jebule bareng karo tanggal RABIKU

    selamat ualng tahun perkawinan ya, kang jauhari
    /blt/

  6. kalo mas blontank: nambah tua – nambah jadi kayaknya nih.. he he he

    jadi apa, hayooo…..???
    /blt/

  7. nambah tua berarti kurangi usia….

  8. Pada suatu sore, seorang teman tiba-tiba menghampiri, “Mbak, ada yang nge-fans banget sama kamu. Pengen ketemu katanya, bentar lagi sampe sini.” Lalu dia menyebutkan nama temannya itu, tapi tetap tidak mengingatkan saya pada seseorang yang saya kenal. Bahkan setelah bertemu pun, saya yakin belum pernah bertemu sama sekali.

    Tapi tidak butuh waktu lama, hanya hitungan hari -atau jam, malah- untuk kemudian menyadari kalau saya lah yang nge-fans padanya. Sampai sekarang.

    Selamat dirgahayu, thon9! Kapan kencan makan sate lagi?
    sate kelinci apa sate kambing, mbakyu?
    /blt/

  9. terakhir kabarnya si enthong wes moveon kok xixixxi *semoga gak dibaca lagi sama yg ulang tahun*

  10. *Enthog adalah enthong yang tak pernah suram walau perih merintih,tidak rugi saya mengenal engkau Selamat panjang umur mas Aam… :D
    Kapan minjemin BB lagi ? :)

    *Proficiat buat Om Blontank yang mengagkat Mas.Aam yang penomelal..

Leave Comment

CommentLuv Enabled